Palestina mengalahkan Israel di panggung sepak bola terbesar di Piala Dunia 2022.

Palestina mengalahkan Israel di piala dunia

Sementara Piala Dunia FIFA di Qatar masih berlangsung, Palestina telah mengklaim kemenangan awal. Fans dari seluruh dunia mencetak gol dalam hati dan pikiran mereka untuk itu.
Orang mungkin percaya bahwa Palestina adalah salah satu dari 32 negara yang timnya bertanding di Piala Dunia ini berdasarkan banyaknya bendera Palestina, ban lengan dan gelang Palestina, dan slogan “Bebaskan Palestina” yang terdengar di stadion, zona penggemar, di jalanan, dan di media sosial. Bahkan, itu disebut sebagai turnamen “negara ke-33” oleh berbagai publikasi media Amerika Latin.

Lalu, mengapa Palestina begitu terwakili secara luas ketika tim nasional Palestina tidak bertanding?

Karena ini lebih dari sekedar acara olahraga, Piala Dunia. Ini adalah kumpulan individu yang cukup besar dari seluruh dunia yang berkumpul untuk merayakan keragaman dan persatuan manusia sambil juga berbagi kecintaan mereka pada sepak bola.

Piala Dunia tahun ini diadakan untuk pertama kalinya di negara Arab. Akibatnya, ini lebih mudah diakses oleh individu dari wilayah tersebut daripada Piala Dunia sebelumnya dari sudut pandang geografis, logistik, dan budaya. Selain itu, hal itu memungkinkan penduduk di daerah tersebut untuk berkumpul dalam jumlah besar tanpa mengalami ketakutan khas akan represi.

Palestina kini telah menjadi pusat perhatian, menyatukan orang-orang Arab dalam suasana hati yang bahagia dan gembira, dan memperkuat dedikasi mereka untuk perjuangan Palestina.

Mendukung Palestina tampaknya menjadi deklarasi kebebasan dalam momen vox populi Arab yang langka ini, sebuah tanda penolakan terhadap pendudukan Palestina yang sedang berlangsung dan pemerintahan Arab neokolonial yang menindas. Ini mengingatkan saya pada saat-saat yang menggetarkan dalam percobaan revolusi lebih dari sepuluh tahun yang lalu, ketika orang-orang Arab juga mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan “bebaskan Palestina” di samping aspirasi mereka untuk kebebasan dan martabat.

Bahkan, bendera Palestina telah menjadi pemandangan umum di tribun pertandingan sepak bola dan menjadi simbol aksi politik Arab.

Pada tanggal 26 November, yang cukup besar dibentangkan di pertandingan Tunisia-Australia. Keesokan harinya, di pertandingan Maroko-Belgia. Sepanjang pertandingan berikutnya, bendera besar terus muncul kembali.

Seorang suporter Tunisia yang mengibarkan bendera Palestina berlari ke lapangan selama pertandingan Tunisia vs Prancis dan melakukan beberapa gerakan jungkir balik di udara sebelum diseret paksa oleh polisi. Penampilannya memicu nyanyian “Falastin, Falastin!
” (Bahasa Arab untuk Palestina) teriak penonton.

Saat Maroko mengalahkan Kanada dan melaju ke babak 16 besar, serta saat mereka mengalahkan Spanyol untuk melaju ke perempat final, para pemainnya mengibarkan bendera Palestina di lapangan untuk merayakannya.

Pendukung Maroko juga terlihat dengan gembira membawakan lagu Rajawi yang terkenal di Souq Waqif yang terkenal di Doha:

Kami merasa tidak enak untuk Anda.

Sejak bertahun-tahun yang lalu, mata kami telah menangis untukmu.
Palestina tersayang,
orang Arab sedang tidur; di mana mereka?
Oh, bangsa yang paling indah, jangan menyerah.
Semoga Tuhan menjagamu tetap aman.

Dalam pertandingan lain, bendera Palestina juga dikibarkan pada menit ke-48 bersamaan dengan teriakan pro-Palestina untuk mengingatkan orang-orang tentang Nakba (malapetaka) yang dialami warga Palestina pada tahun 1948, ketika ratusan ribu dari mereka diusir dari rumah mereka dan dipaksa untuk hidup. sebagai pengungsi.

Tapi yang lain juga menunjukkan simpati untuk Palestina, bukan hanya orang Arab.
Saat mereka melakukan perjalanan ke pertandingan melawan Kamerun, pendukung Brasil terdengar meneriakkan “Bebaskan Palestina, Bebaskan Palestina” di metro Doha. Di jalan-jalan Doha, warga Palestina membagikan bendera Palestina, yang diterima dan dilambaikan oleh para penggemar dari seluruh dunia.

Terlepas dari kenyataan bahwa Israel dan Qatar tidak memiliki hubungan diplomatik formal, peraturan FIFA memungkinkan perwakilan media dan warga negara Israel untuk menghadiri Piala Dunia. Pemerintah Israel sepertinya melihat kompetisi ini sebagai kesempatan yang luar biasa untuk sekali lagi menunjukkan bahwa mereka mampu melewati kebijakan lama Arab untuk menghindari kontak dengan negara kolonial Israel. Namun, hal-hal tidak berjalan seperti itu.

Media Israel telah ditolak secara luas oleh para penggemar. Di media sosial, lusinan video populer yang menggambarkan orang Israel berusaha berinteraksi dengan penggemar dan benar-benar gagal menjadi viral. Foto-foto telah diambil dari penggemar yang dengan keras kepala menolak untuk berinteraksi, termasuk Lebanon, Saudi, Maroko, Mesir, Yordania, Qatar, Yaman, Tunisia, dan Palestina.

Dalam satu video, seorang pendukung Arab Saudi memperingatkan seorang jurnalis Israel, “Anda tidak diterima di sini.” “Ini tetap bangsa kita meski berada di Qatar. Yang ada hanya Palestina; tidak ada Israel.

Dalam video lain, beberapa pendukung Inggris berkumpul di belakang seorang reporter Israel yang tampak siap berbicara. “Apakah itu akan pulang?” dia bertanya. “Ini kembali ke rumah,” kata mereka. Tapi yang terpenting, bebaskan Palestina! Sebelum mereka pergi, salah satu dari mereka berteriak ke mikrofon, ”

Tampaknya hal-hal menjadi sangat buruk bagi media Israel bahwa beberapa jurnalisnya mulai menyamar sebagai warga negara lain, termasuk Portugal, Jerman, dan Ekuador. Yang lain tetap berusaha.

Kita sudah damai, ya? Seorang jurnalis Israel memohon kepada para pendukung Maroko, “Anda menandatangani perdamaian, Anda menandatangani pakta perdamaian. Bicaralah dengan saya!” “Palestina, bukan Israel,” teriak mereka sambil terus berjalan.

Memang, kesepakatan untuk menormalisasi hubungan diplomatik dibuat oleh Bahrain, UEA, Sudan, Maroko, dan lainnya pada tahun 2020. Hal itu memungkinkan warga Israel untuk mengunjungi UEA, di mana mereka disambut dengan tangan terbuka, antara lain. Mereka mungkin percaya bahwa mereka akan diterima di daerah tersebut karena pengalaman mereka, tetapi tidak demikian halnya.

Orang Israel di Qatar diperlakukan sebagai persona non grata dan diusir dari restoran dan taksi segera setelah mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Israel, menurut media Israel. Israel tampaknya menyadari bahwa upaya normalisasi mungkin tidak sesukses yang mereka harapkan.
Orang Arab sudah lama mengetahui bahwa normalisasi dan perjanjian damai dengan rezim yang tidak mewakili rakyat hanya berlaku di atas kertas. Selama sisa wilayah itu belum juga merdeka, hati mereka akan tetap bersama Palestina sampai Palestina merdeka.

Adanya rezim diktator anti-demokrasi yang mengabaikan pendapat rakyatnya tentang isu-isu kebebasan, khususnya Palestina, merupakan hal mendasar bagi kelangsungan negara apartheid Israel.

Kebodohan Israel selama Piala Dunia tertangkap kamera dan dengan cepat menjadi viral. Duta besar Israel diduga menyuarakan ketidaksenangan mereka dengan perlakuan warga Israel dan mendesak FIFA dan Qatar untuk menyediakan keamanan dan kenyamanan jurnalisnya.

Keluhan media Israel telah ditanggapi dengan cemoohan, dan beberapa menunjuk ke daftar panjang jurnalis Palestina yang telah dilecehkan, ditahan, dan dibunuh oleh Israel, termasuk Shireen Abu Akleh dari Al Jazeera. Di kompetisi, semua orang bisa melihat potretnya juga.

Meningkatnya kekuatan delegasi Palestina di Piala Dunia berfungsi sebagai pengingat bagi seluruh dunia bahwa situasi di Palestina tidak dapat dipertahankan dan tidak dapat diabaikan. Warga Palestina terbunuh, terlantar, dideportasi, diintimidasi, dan ditahan saat Piala Dunia berlangsung, dan tidak ada akhir yang terlihat. Pemerintah Israel telah diambil alih oleh koalisi partai-partai sayap kanan, meningkatkan kemungkinan lebih banyak kekerasan terhadap warga Palestina sebagai akibat dari apartheid.

Piala Dunia memberikan kesempatan bagi Palestina untuk memajukan kampanye boikot, divestasi, dan sanksi (BDS) mereka. Tim nasional dan klub sepak bola Rusia telah dilarang berpartisipasi dalam turnamen FIFA dan UEFA (Persatuan Asosiasi Sepak Bola Eropa) karena agresi Rusia, tetapi upaya Palestina agar Israel diperlakukan sama atas pendudukannya di wilayah Palestina sejauh ini tidak berhasil.

Namun, pemboikotan acara terbesar FIFA itu berhasil berkat upaya Palestina dan sekutunya, yang bekerja dari bawah ke atas. Piala Dunia ini pasti akan dikenang karena kemenangan bersejarah yang mencolok: Palestina vs. Israel, 1-0. Namun, masih harus dilihat bagaimana tampilan persatuan yang kuat ini akan berubah menjadi aksi politik.

Pendapat penulis adalah pendapatnya sendiri, dan tidak selalu mewakili pendapat Al Jazeera.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version